Saturday, January 19, 2013

Kerugian Enterprise Relationship Program ( ERP )

•    Peningkatan akurasi informasi dan kemampuan pembuatan keputusan.

E.    KERUGIAN ERP

Kerugian yang mungkin terjadi ketika salah menerapkan ERP antara lain adalah:
•    Strategi operasi tidak sejalan dengan business process design dan pengembangannya
•    Waktu dan biaya implementasi yang melebihi anggaran
•    Karyawan tidak siap untuk menerima dan beroperasi dengan sistem yang baru
•    Persiapan implementation tidak dilakukan dengan baik
•    Berkurangnya fleksibilitas sistem setelah menerapkan ERP

Kerugian diatas dapat terjadi ketika:
•    Kurangnya komitmen top management, sehingga tim IT kurang mendapat dukungan pada rancangan sistemnya. Hal ini bisa muncul karena ketakutan tertentu, seperti kawatir data bocor ke pihak luar. Selain itu, anggapan bahwa implementasi ERP adalah milik orang IT juga dapat membuat kurangnya rasa memiliki dari top management dan karyawan divisi lain. Padahal, implementasi ERP sebenarnya adalah suatu proyek bisnis, dimana IT hadir untuk membantunya.
•    Kurangnya pendefinisian kebutuhan perusahaan, sehingga hasil analisis strategi bisnis perusahaan tidak sejalan dengan kenyataan di lapangan. Perusahaan sebaiknya menentukan dari awal, apakah perusahaan akan mengikuti standar ERP atau sebaliknya.
•    Kesalahan proses seleksi software, karena penyelidikan software yang tidak lengkap atau terburu-buru memutuskan. Hal ini bisa berakibat pada membengkaknya waktu dan biaya yang dibutuhkan.
•    Tidak cocoknya software dengan business process perusahaan.
•    Kurangnya sumber daya, seperti manusia, infrastruktur dan modal perusahaan.
•    Terbentuknya budaya organisasi yang berada dalam zona nyaman dan tidak mau berubah atau merasa terancam dengan keberadaan software (takut tidak dipekerjakan lagi).
•    Kurangnya training dan pembelajaran untuk karyawan, sehingga karyawan tidak benar-benar siap menghadapi perubahan sistem, dimana semua karyawan harus siap untuk selalu menyediakan data yang up-to-date.
•    Kurangnya komunikasi antar personel.
•    Cacatnya project design dan management.
•    Saran penghematan yang menyesatkan dari orang yang tidak tepat.
•    Keahlian vendor yang tidak sesuai dengan kebutuhan perusahaan.
•    Faktor teknis lainnya, seperti bahasa, kebiasaan dokumentasi cetak menjadi file, dan lain sebagainya.
Berikut ini adalah ringkasan poin-poin yg bisa digunakan sebagai pedoman pada saat implementasi ERP:
•    ERP adalah bagian dari infrastruktur perusahaan, dan sangat penting untuk kelangsungan hidup perusahaan. Semua orang dan bagian yang akan terpengaruh oleh adanya ERP harus terlibat dan memberikan dukungan
•    ERP ada untuk mendukung fungsi bisnis dan meningkatkan produktivitas, bukan sebaliknya. Tujuan implementasi ERP adalah untuk meningkatkan daya saing perusahaan
•    Pelajari kesuksesan dan kegagalan implementasi ERP, jangan berusaha membuat sendiri praktek implementasi ERP. Ada metodologi tertentu untuk implementasi ERP yang lebih terjamin keberhasilannya

No comments:

Post a Comment

Post a Comment